Indonesia

Seorang anak yang bernama Karna ,merasa cemburu karena ibunya terlalu memperhatikan anaknya yang masih kecil. Sehingga ia pun kesal, dan ia melempar batu ke muka ibunya, karena marah ibunya pun mengusir Karno. Karno pun pergi & ibunya pun tidak bermaksud mengusirnyapun mencari-cari Karna.Tanpa sepengetahuan ibunya, ternyata Karna pergi ke NGASTINA sebagai panglima perang. Dengan bersembunyi Karna meminta ijin untuk meminta restu kepada ibunya Dewi Kunthi. Namun ibunya tidak merestui karena perang yang akan dipimpin Karna di Ngastina akan melawan AMARTA tidak lain akan melawan adiknya sendiri. Prabu Salyo dan Sengkuri berencana akan membunuh Abimanyu, seorang anak dari Arjuna, karena pihak Ngaskiro mengetahui bahwa Kerajaan Amarta akan diturunkan kepada Abimanyu, oleh karena itu sasaran pertamanya adalah membunuh Abimanyu. Pada saat perang, Abimanyu telah banyak tertusuk oleh anak panah, tetapi Abimanyu tetap bertahan sampai titik darah penghabisan. Lalu, kakak Semar menemukan mayat Abimanyu yang tergeletak kaku. Kakak Semar bersama Krisna yaitu kakak Arjuna bingung memikirkan Kerajaan Amarta. Arjuna yang belum mengetahui kematian putranya terus menyusun rencana untuk membinasakan Ngastina. Setelah mengetahui kematian putranya, Arjuna langsung maju seorang diri untuk melawan Prajurit Ngastina. Kurawa merasa senang, karena bisa membunuh Abimanyu. Namun tanpa diketahui, Abimanyu memiliki seorang istri yang sedang mengandung, dan nantinya anak itu akan menggantikan Abimanyu. Karna menantang Arjuna untuk segera berperang. Namun Arjuna menolak, karena ia tahu bahwa Karna adalah kakanya kandungnya sendiri. Karna menyuruh Arjuna untuk mengambil senjatanya. Tetapi Arjuna bersihkeras untuk tidak berperang. Akhirnya hati Karna pun luluh, lalu mereka saling berpelukan. Karna tersadar bahwa Arjuna adalah adik satu-satunya yang dikasihinya. Ibunya yang melihat dari kejahuan merasa senang. Namun tiba-tiba Karna melepaskan pelukannya, dan menuduh Arjuna bersekongkol akan menusuknya dari belakang. Hingga Karno & Arjuna berkelahi hebat , ibunyapun menangis berharap kedua putranya tersebut menghentikan perkelahian itu. Lalu Arjuna terjatuh. Arjuna sengaja mengalah demi Ibunya, dan berharap hati Karna bisa luluh. Di sisi lain Kurowo tertawa terbahak-bahak karena Arjuno kalah. Tetapi perkelahian itu tetap terjadi, bahkan semakin memanas. Dan akhirnya, Arjuna jatuh kedua kalinya, tiba-tiba Kresna datang, dan mengatakan bahwa Abimanyu telah gugur sebagai tumbal agar Arjuna membunuh Karno. Arjuna yang kalap, karena termakan perkataan dari Kresna segera membunuh Karno dengan panahnya sendiri. Dan akhirnya Karna mati……!!!!!!!!!!! Ibunya pun menangis tersedu-sedu, karena sekarang ia benar-benar dipisahkan dengan Karna selama-lamanya. Arjuno merasa bersalah, karena telah membunuh kakak kandungnya sendiri. Walaupun ia menyesalinya, tetapi Karna tetap mati. Tamat

Sunda

Budak anu namina Karna, asa timburu kusabab indungna merhatoskeun teuing ka anakna anu alit. Janten anjeunna jengkel, sareng anjeunna ngalungkeun batu kana raray indungna, ambek indungna ngalungkeun Karno. Karno angkat sareng indungna henteu maksad ngusir anjeunna milari Karna. Teu kanyahoan ku indungna, tétéla yén Karna angkat ka NGASTINA salaku panglima perang. Ku nyumputkeun Karna nyungkeun idin pikeun nyungkeun berkah ti indungna Dewi Kunthi. Nanging, indungna henteu nyatujuan kusabab perang anu bakal dipimpin ku Karna di Ngastina nyaéta ngalawan AMARTA, henteu sanés ngan ngalawan ka lanceukna nyalira. Prabu Salyo sareng Sengkuri ngarencanakeun maéhan Abhimanyu, putra Arjuna, kusabab Ngashiro terang yén Karajaan Amarta bakal dipasrahkeun ka Abimanyu, janten tujuan kahiji aranjeunna nyaéta pikeun ngabunuh Abimanyu. Salila perang, Abimanyu parantos dibobodo ku seueur anak panah, tapi Abimanyu tetep dugi ka teundeun getih anu terakhir. Teras, lanceukna Semar mendakan awak Abimanyu ngagolér kaku. Lanceukna Semar sareng Krisna, lanceukna Arjuna, bingung ngeunaan Karajaan Amarta. Arjuna, anu henteu terang ngeunaan pupusna putrana, teras-terasan nyusun rencana pikeun ngancurkeun Ngastina. Saatos terang maot putrana, Arjuna langsung maju nyalira pikeun merjuangkeun Prajurit Ngastina. Kaurawa bagja, sabab aranjeunna tiasa maéhan Abimanyu.Tapi teu dipikanyaho ku anjeunna, Abimanyu gaduh pamajikan anu hamil, sareng engké anakna bakal ngagentos Abimanyu. Karna nangtang ka Arjuna supados langsung gelut. Tapi Arjuna nolak, sabab anjeunna terang yén Karna lanceukna nyalira. Karna nitah Arjuna nyandak senjatana. Tapi Arjuna nekad moal ngalawan. Tungtungna haté Karna léah, sareng aranjeunna silih rangkul. Karna sadar yén Arjuna ngan hiji-hijina sadulur anu dipikacinta. Indungna anu ningali ti kajauhan bungah. Tapi ujug-ujug Karna ngaleupaskeun rangkulanana, sareng nuduh Arjuna konspirasi pikeun nyuduk tukangeunna. Dugi ka Karno & Arjuna janten gelut, indungna nangis ngarep-ngarep dua putra lalaki bakal lirén. Teras Arjuna murag. Arjuna ngahaja tunduh ka indungna, sareng ngarep-ngarep haté Karna bakal léah. Di sisi séjén Kurowo seuri ngagorowok sabab Arjuno éléh. Tapi gelut terus, malah beuki panas. Sareng pamustunganana, Arjuna murag kadua kalina, ujug-ujug Kresna sumping, sareng nyarios yén Abimanyu parantos pupus salaku pangorbanan pikeun Arjuna pikeun maéhan Karno. Arjuna anu gélo, sabab anjeunna dikonsumsi ku kecap Kresna langsung maéhan Karno ku panah na nyalira. Sareng akhirna Karna maot …… !!!!!!!!!!! Indungna nangis pisan, sabab ayeuna anjeunna leres-leres pisah sareng Karna salamina.Arjuno ngarasa salah, sabab anjeunna parantos ngabunuh lanceukna nyalira. Sanaos anjeunna kuciwa, Karna tetep maot. leuwih

Terjemahan.id | Bagaimana cara menggunakan terjemahan teks Indonesia-Sunda?

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)