Indonesia

Waktu Namaku Alea Kintani, biasa dipanggil Alea. Aku anak tunggal dan hanya tinggal dengan Bundaku saja. Bundakulah tulang punggung keluarga. Alea baru dua bulan tinggal di Jakarta dan baru dua bulan pula bersekolah di SMA yang katanya paling bagus di Jakarta, yaitu SMA 8 Jakarta. Sebelumnya Alea bersama Bundanya tinggal di Bandung. Baginya, bersekolah di Bandung adalah saat-saat yang paling menyenangkan. Siapa yang tak kenal Alea Kintani? Gadis cantik, pintar, dan baik hati telah menempatkan Alea menjadi cewek idola di sekolahnya. Semester pertama di SMA, Alea menempati peringkat 3 dikelasnya. Semester dua, ia lebih tekun belajar dan mendapatkan peringkat 1. Alea terlihat menarik saat dai mengambil keputas yang mengejutkan. Dia memilih jurusan IPS dikelas sebelas nanti. Namun, tak ada yang menganggapnya serius. Mereka menganggap Alea hanya bercanda dan iseng. Kenapa juga dia memilih jurusan IPS? Banyak orang yang menilai kalua jurusan IPS tuh anak-anaknya malas dan jurusan IPS tuh jurusan yang menampung anak-annak yang tidak diterima di jurusan IPA. Bukan pula jurusan favorit. Alea juara kelas. Dulu pun dai masuk ke SMA 45 Bandung dengan nilai rata-rata 9. Dia bisa dengan mudah masuk ke jurusan IPA. Bu Siska, guru wali kelasnya dikelas X-5, bahkan sampai memanggil Bunda ke sekolah. Bu Siska merasa sayang jika siswi cemerlang seperti Alea harus masuk jurusan IPS dan yakin Alea bisa lebih berkembang jika masuk ke jurusan IPA. “Alea ingin jadi akuntan seperti Bunda, Bu” sahut Alea Bunda melirik Alea dan Bu siska menatap Alea dengan serius “Al, walaupun kamu ambil jurusan IPA, kamu bisa kok jadi akuntan. Ketika ikut tes masuk perguruan tinggi kamu bisa ambil program IPS, jadi kamu bisa memilih jurusan akuntansi” ujar Bu Siska Alea hanya diam mendegarkan perkataan Bu Siska Bunda tersenyum “Saya sih terserah Alea, Bu. Alea yang nantinya akan menjalani masa depannya. Selama pilihannya baik, saya akan mendukungnya” Bu Siska menatap ibu dan anak didepannya itu. Sesaat kemudian Bu Siska mengambil bolpoin dan menulis di buku rapor Alea: Naik ke kelas XI IPS Sudah bersikeras mengambil jurusan IPS, ternyata Alea tidak bisa berlama-lama disana. Bundanya dipindahkan ke kantor pusat di Jakarta. Setelah bercerai, Bandung bukan lagi kota yang menyenangkan. Terlalu banyak kenangan menyakitkan. Saat menyampaikan itu wajah Bunda terlihat bahagia. Kabar gembira? Alea tak tahu harus gembira atau apa. Dia senang melihat Bunda bahagia. Tetapi dia juga sedih harus meninggalkan sekolahnya, meninggalkan kelas barunya, dan meninggalkan teman-temannya. “Jadi tanggalberapa Bun kita pindah ke Jakarta?” tanya Alea “Tanggal lima bulan depan Al. Tadinya bos Bunda minta Bunda udah di Jakarta minggu depan. Tapi Bunda minta waktu lagi karena harus mengurus sekolah kamu” “Oh iya Bunda juga harus menemui agen properti karena rumah ini akan Bunda jual” Alea terdiam. Setelah Bunda dan Ayah bercerai rumah ini jatuh ke tangan Bunda. Banyak sekali kenangan disini. Dan sekarang Bunda akan menjual rumah ini dan tidak akan pernah kembali lagi ke rumah ini. Ada perih di hati Alea ketika teringat kenangan dulu. Dimana Ayah sering memukul, menampar, dan menendang Bunda. Bunda menangis, bibir dan pelipisnya berdarah, serta matanya bengkak. Bukan hanya Bunda yang dipukul, Alea juga sering dipukul dan dimarahi oleh Ayah. Kenangan pahit itu memang harus dilupakan. Bunda benar lebih baik menjual rumah ini. Mengubur semua kenangan itu. Selama ini Bunda tidak benar-benar bahagia. Kebahagiaan bunda hilang bersamaan dengan berubahnya perilaku Ayah. Ayah yang baik dan penyayang berubah menjadi Ayah yang mengerikan setelah beberapa kali gagl berbisnis, beberapa kali ditipu rekan bisnisnya dan mengalami kerugian besar. Ayah menyalahkan Bunda dan Alea, mereka siebut sebagai pembawa sial. Jadi, disinilah Alea dan Bunda sekarang. Di kota Metropolitan. Jakarta, kota kelahiran Bunda. Berbeda dengan Bandung kota ini panas, macet, dan polusi dimana-mana. Seperti rencana Bunda, Alea sekolah di SMA 8 Jakarta. Kata Bunda, dulu hanya ada satu kelas IPS dan namanya A3 atau sosial karena tidak banyak murid yang berminat ke kelas IPS. Wajah Alea pucat ketika menerima kertas ulangan akuntansinya. Agka 30 tertera disana, berwarna merah dan dilingkari “Ya Allah tiga puluh?’ desis Alea Angka tiga puluh itu seperti hantu baginya sangat mengerikan. Ia berjalan ke bangkunya dibagian tengah kelas “Dapat berapa?” tanya Bella Alea tak menjawab pertanyaan teman sebangkunya itu. Ia melipat kertas ulangannya lalu memasukkannya kedalam saku rok. Bella sudah mengerti kenapa Alea seperti itu. Bella tersenyum “Kalem aja Al” Bola mata Alea melebar “Santai Al jangan meloto gitu serem liatnya” Alea hanya diam “Gimana bisa kalem Bel? Nilai aku jelek” “Emangnya nilai kamu berapa?” “Jelek lah pokonya” jawab Alea sedih “Dibawah enam puluh? Tembak Bella Alea hanya mengangguk “Kalau dapat dibawah enam puluh kalem aja Al. Kalau dapat dibawah nol, baru boleh stres” “Memangnya disekolah kita ada guru yan

Sunda

Waktos Nami abdi Alea Kintani, biasa disebut Alea. Abdi ngan ukur anak sareng ngan tinggal sareng Bund abdi. Bundakalah kulawarga tulang tonggong. Alea parantos cicing di Jakarta dua bulan sareng parantos mimiti sakola di Jakarta dua bulan, anu disarioskeun pangsaéna di Jakarta, nyaéta SMA 8 Jakarta. Sateuacanna, Alea sareng Bunda na tinggal di Bandung. Kanggo anjeunna, angkat ka sakola di Bandung mangrupikeun waktos anu paling narik. Saha anu henteu kenal Alea Kintani? Geulis, cerdas, sareng awéwé bageur anu parantos nempatkeun Alea kana gadis idola di sakola na. Dina seméster munggaran di SMP, Alea kasantingan di kelas 3 dina kelas. Semester dua, anjeunna langkung rajin nimukeun sareng rengking 1. Alea katingali pikaresepeun nalika nyandak kaputusan héran. Anjeunna milih jurusan IPS dina kelas sawelas. Nanging, teu saurang ogé serius. Aranjeunna pikir Alea ngan ukur guyonan sareng prankster. Naha anjeunna milih utama dina ngulik sosial? Seueur jalma nganggap yén jabatan IPS teu puguh sareng jabatan IPS mangrupikeun jabatan anu nampung barudak anu henteu katampi dina jurusan élmu. Henteu ogé karesep utama. Alea nyaéta juara kelas. Anjeunna biasa angkat ka Bandung 45 SMP kalayan rata-rata kelas 9. Anjeunna tiasa kalayan gampang asup ka jurusan élmu. Bu Siska, guru wilangan kelas di kelas X-5, bahkan disebat Ibu nuju sakola. Bu Siska ngarasa karunya upami murid anu sarwa siga Alea kedah angkat ka jabatan IPS sareng yakin yén Alea tiasa ngembangkeun deui upami anjeunna asup jurusan élmu."Alea badé janten akuntan sapertos Ibu, Ma'am," saur Alea Ibu melong ka Alea sareng Ibu Siska melong ka Alea sacara serius "Al, sanaos anjeun gelar dina élmu, anjeun tiasa leres-akuntan. Nalika nyandak uji lawang kuliah anjeun tiasa nyandak program paniliti sosial, janten anjeun tiasa milih jurusan akuntansi, "saur Ibu Siska Alea ngan ukur ngupingkeun kata-kata Ibu Siska Ibu mesem "Abdi angkat ka Alea, Bu. Alea anu engké bakal hirup ka hareupna. Salami pilihanna saé, kuring bakal ngadukung " Bu Siska melong ka ibu sareng murangkalih payuneun. Sakedap deui Ibu Siska nyandak pulpén sareng nyerat dina kartu laporan Alea: Nepi ka kelas XI IPS Parantos keukeuh teras jurusan kajian sosial, tétéla Alea henteu tiasa linger didinya. Buntel kasebut dipindahkeun ka kantor pusat di Jakarta. Saatos cerai, Bandung henteu deui kota anu pikaresepeun. Teuing seueur kenangan anu nyeri. Nalika nganteurkeun raray Ibu anu katingalina bagja. Warta anu saé? Alea henteu terang naon anu bakal janten bagja atawa kumaha. Anjeunna resep ningali Ibu senang. Tapi anjeunna ogé sedih yén anjeunna kedah angkat sakola, ngantunkeun kelas énggal na, sareng ngantosan réréncangan na. "Janten, tanggal naon Bun ngalih ka Jakarta?" Naros Alea "Anu kalima bulan hareup Al. Bos anjeun parantos ngajak anjeun cicing di Jakarta minggu payun.Tapi Ibu naros langkung waktos kumargi kuring kedah ngurus sakola " "Oh enya, anjeun ogé kedah nyumponan agén harta sabab ieu bumi anu bakal ngical anjeun, Ibu." Alea murag jempé. Saatos Ibu sareng Bapa cerai, ieu imah murag kana panangan Ibu. Seueur kenangan didieu. Sareng ayeuna Ibu bakal ngical bumi ieu sareng moal pernah uih ka bumi ieu. Aya rasa nyeri dina haté Alea nalika émut kana kenangan anu kapungkur. Dimana Bapa sering ngéléhkeun, ditampar, sareng ditajong Ibu. Indung ceurik, biwir sareng candi kabur, sareng panonna kabur. Sanés ngan ukur keok Ibu, Alea ogé sering ditakolan sareng dimarah ku Bapa. Kenangan pait pasti hilap. Ibu langkung hade kanggo ngajual bumi ieu. Ngemut kabeh cunduk. Salila ieu Ibu teu bener-bener bagja. Kabagjaan indung ngaleungit ku kalakuan bapa anjeun. Bapana anu saé sareng welas asih janten bapa pikasieuneun saatos sababaraha gagal usaha, sababaraha kali ditipu ku mitra bisnis na sareng karugian beurat. Bapa kuring nyalahkeun Ibu sareng Alea, aranjeunna nyauran aranjeunna nasib goréng. Janten, ieu dimana Alea sareng Ibu ayeuna. Di kota Metropolitan. Sumedang, kota kalahiran Ibu. Kontras jeung Kota Bandung anu panas, macét, sareng polusi di mana waé. Jiga rencana Ibu, Alea angkat ka sakola di SMA 8 di Jakarta. Saur Ibu, sanaos aya ngan hiji kelas sosial sareng nami éta A3 atanapi sosial sabab henteu seueur mahasiswa anu kataji dina kelas diajar sosial.Beungeut Alea bulak nalika anjeunna nampi kertas ujian akuntansi. Agka 30 didaptarkeun di dinya, beureum sareng bunderan "Ya Allah tilu puluh?" Hissed Alea Nomer tilu puluh sapertos jurig ka anjeunna. Anjeunna leumpang ka méja na di tengah kelas "Sakumaha seueur anjeun nampi?" Tanya Bella Alea henteu nembalan pananya babaturanana tatangga. Anjeunna narilepkeun kertas anu dites teras nempatkeun kana saku rok. Bella parantos ngartos naha Alea siga kitu. Bella nyéréngéh "Ngan tenang Al" Panon Alea ngalegaan "Tenang Al, entong nyandak poto janten pikasieuneun" Alea ngan ukur tenang "Kumaha anjeun tiasa tenang Bel? Kuring nilai goréng ” "Sabaraha harga anjeun?" "Gagah pokonya" jawabna Alea sedih "Handapeun sawidak? Némbak Bella Alea ngan ukur unggeuk "Upami anjeun tiasa, éta dina kaayaan genep puluh tenang Al. Upami anjeun tiasa nampi nol, teras anjeun tiasa setrés ” "Salaku kanyataanna, urang gaduh guru di sakola

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)