Indonesia

Air adalah alat atau sarana untuk bersuci. Baik bersuci untuk mengangkat hadas seperti wudhu dan mandi wajib atau untuk menghilangkan najis. Allah berfirman dalam Alquran: وَ أَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً طَهُوْرًا (الفرقان :48) "Dan kami turunkan dari langit air yang sangat bersih.” Memandang dari segi hukum syariat, air terbagi menjadi 2, yaitu: 1. Air sedikit. Air sedikit adalah air yang ukuran banyaknya tidak mencapai 2 kullah, yaitu air yang tidak mencapai 217 liter. 2. Air banyak. Air banyak adalah air yang ukuran banyaknya mencapai 2 kullah atau lebih, atau air yang jumlahnya mencapai 217 liter atau lebih. Setiap masing-masing dari air tersebut di atas memiliki hukum yang berbeda-beda. 1. Air sedikit Air sedikit secara langsung menjadi air mutanajjis jika terkena atau kemasukan najis di dalamnya, meski air tersebut tidak berubah rasa, warna maupun baunya. Sehingga air yang demikian (air sedikit yang terkena najis) tidaklah sah untuk membersihkan najis ataupun untuk mengangkat hadast seperti wudhu. Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: إِذَا بَلَغَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبِيْثَ "Jika air mencapai 2 kullah (217 liter) maka air tersebut tidak membawa kotoran atau najis." Mengambil pemahaman dari hadist tersebut bahwa air yang tidak mencapai 2 kullah (kurang dari 2 kullah) maka membawa najis. Namun hal ini (air sedikit secara langsung menjadi najis jika kejatuhan najis) tidak berlaku jika najis yang mengenai air tersebut adalah najis yang dimaafkan atau air mengalir melewati najis. Perinciannya adalah sebagai berikut: 1. Jika yang mengenai air sedikit adalah najis yang dimaafkan, maka air tersebut tetap dalam keadaan suci dan bisa mensucikan yang lain sehingga tetap diperbolehkan untuk mengangkat hadast. Adapun najis-najis yang dimaafkan oleh syariat adalah sebagai berikut: a. Najis yang secara umumnya tidak terlihat oleh mata. b. Bangkai binatang yang tidak mengalirkan darah ketika dibedah. Yaitu binatang seukuran cicak dan binatang yang lebih kecil. Najis-najis tersebut tidak membuat air sedikit menjadi mutanajjis jika najis tersebut tidak sengaja dimasukan dalam air dan air tersebut tidak berubah salah satu sifatnya (rasa, warna atau bau) Jika najis tersebut sengaja dimasukan dalam air sedikit atau salah satu sifat air berubah, maka air tersebut berubah menjadi mutanajjis. 2. Jika air sedikit melewati najis (bukan najis yang masuk ke dalam air) maka air tersebut tetap suci mensucikan dengan 3 syarat, yaitu: a. Air tidak berubah salah satu sifatnya. b. Setelah melewati najis jumlah air tidak bertambah banyak. c. Air telah membersihkan najis. Jika salah satu syarat tersebut tidak terpenuhi maka air tersebut menjadi mutanajjis. Faidah Semua benda cair (selain air) meliputi minyak dll hukumnya adalah seperti air sedikit, maka menjadi najis ketika terkena najis walaupun jumlahnya banyak (lebih dari 217 liter) 2. Air banyak Sebagaimana telah disebutkan bahwa air banyak adalah air yang jumlahnya mencapai 217 liter atau lebih, maka air tersebut tidak serta-merta menjadi air metanajjis ketika terkena atau kejatuhan najis. Air banyak bisa menjadi najis ketika salah satu sifat air (rasa, warna dan bau) berubah. Jika salah satu sifat air tersebut berubah maka air tersebut menjadi mutanajjis. Faidah Air najis adalah air yang memang asalnya adalah benda najis seperti air kencing. Air mutanajjis adalah air suci yang menjadi najis karena sebab terkena atau kejatuhan najis.

Sunda

Cai mangrupikeun alat atanapi hartos pikeun ngumbah. Duanana purifikasi pikeun miceun hadas sapertos wudhu sareng wajib mandi atanapi miceun najis. Allah nyatakeun dina Al-Quran: وَ أَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً طَهُوْرًا (الفرقان: 48) "Sareng ku Kami ngiringan turun ti langit cai anu bersih pisan." Dina hal hukum syariah, cai dibagi jadi 2, nyaéta: 1. Cai sakedik. Cai sakedik cai nyaéta ukuran anu henteu ngahontal 2 kullah, nyaéta cai anu henteu ngahontal 217 liter. 2. Kaseueuran cai. Seueur cai mangrupikeun ukuran anu ukuranna ngahontal 2 kullah atanapi langkung, atanapi cai anu ageung ngahontal 217 liter atanapi langkung. Masing-masing cai anu disebatkeun di luhur gaduh hukum anu béda. 1. Cai sakedik Cai sakedik langsung janten mutan upami kakeunaan atanapi najis di jero, sanaos cai henteu robih raos, warna atanapi bau. Janten cai sapertos kitu (sakedik cai anu kakeunaan najis) henteu valid pikeun meresihan najis atanapi pikeun ngangkat hadits sapertos wudhu.Rasulullah sallallahu 'alayhi wa sallam ngadawuh: ِذِ ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق ق "Upami cai ngahontal 2 kullah (217 liter) maka cai henteu nyandak najis atanapi najis." Nyandak pamahaman tina hadits yén cai anu henteu ngahontal 2 kullah (kirang ti 2 kullah) teras nyandak najis. Nanging kitu (cai rada janten najis upami ragrag najis) henteu dilarapkeun upami cai najis najis atanapi upami cai ngalir cai najis. Rincian nyaéta saperti kieu: 1. Upami cai kirang najis dihapunten, maka cai tetep aya dina kaayaan suci sareng tiasa ngabersihan batur supados éta masih diidinan pikeun ngangkat hadits. Anu najis anu dihampura ku syariat nyaéta saperti kieu: a. Paman anu umumna teu katingali ku panon. b. Kangkung sato anu henteu nyerep getih nalika dibédakeun. Anu dimaksud sato sato ukuran kadal sapertos sato leutik.Najis teu janten cai najis janten najis upami cai najis teu dihaja kalebet kana cai sareng cai henteu robih salah sahiji sipat (rasa, warna atanapi bau) Upami najis teu ngahaja nempatkeun cai sakedik atanapi salah sahiji sipat cai anu robih, maka cai janten janten mutantis. 2. Upami cai nembus saeutik najis (henteu najis anu asup kana cai), cai bakal tetep dimurnikeun ku ngabersihan ku 3 kaayaan, nyaéta: a. Cai henteu ngarobih salah sahiji pasipatanana. b. Saatos ngalirkeun jumlah cai najis henteu langkung seueur. c. Cai kedah ngabersihkeun najis. Upami salah sahiji kaayaan anu henteu patepung maka cai janten mutan. Faidah Sadaya barang cair (salain ti cai) kalebet minyak, sareng sajabana na hukum sapertos cai saeutik, janten najis nalika kakeunaan najis sanajan jumlahna ageung (langkung ti 217 liter) 2. Kaseueuran cai Sakumaha anu parantos disebatkeun yén seueur cai anu seueur cai ngahontal 217 liter atanapi langkung, ku kituna cai henteu merta janten cai metanajjis nalika kakeunaan najis. Seueur cai tiasa janten najis nalika salah sahiji sipat cai (rasa, warna sareng bau) parobihan. Upami salah sahiji sipat cai aya, cai janten mutan. Faidah Cai henteu murni nyaéta cai anu asalna tina barang najis sapertos cikiih. Cai mutanajjis mangrupikeun cai suci anu janten najis kusabab kakeunaan atanapi rusak.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)