Indonesia

saya Hendra surya putra, tapi biasanya saya dipanggil teman-teman saya A Nama cun. Umur saya 15 tahun, tempat tanggal lahir saya di Gresik, Jawa timur. Saya anak ke-3 dari 3 bersaudara. Saya disuruh guru saya membuat Cerpen (cerita pendek) saat liburan. Dan cerpen itu bertemakan tentang cita-citaku. Pada saat saya duduk di bangku SD kelas 1 saya memiliki cita-cita menjadi Pilot, tetapi entah mengapa pada saat saya duduk di bangku SD kelas 5/6 cita-cita saya luntur, dan pada kelas 7 dan 8 ketika guru saya menanyakan cita-cita saya. Saya hanya mengikuti teman-teman saya, yaitu menjadi seorang Dokter, tetapi saya baru sadar dan tahu tentang cita-cita saya, yaitu saya ingin menjadi koki/chef dan meneruskan usaha orangtua saya. Dengan begitu saya berharap bisa membanggakan kedua orangtua saya. Dan kemudian saya masuk di Sekolah menengah kejuruan yaitu SMK Katolik Mater Amabilis Surabaya yang berada di Jl. Teratai 2B (dekat gelora 10 november). Dan saya mengambil jurusan Jasa boga yang pas dengan passion dan cita-cita saya yaitu ingin menjadi chef/koki. Disini saya mendapat teman yang berbeda-beda sifatnya, ada yang baik, ada yang biasa saja, dan ada yang jahat. Semua itu tergantung kita menilai orang tersebut. Pada saat semester ini saya sudah diajarkan cara mengupas dan memotong buah yang baik, saya juga sudah di ajarkan cara memotong sayuran yang benar. Dan juga telat di ajarkan membuat kue-kue khas Indonesia, di antaranya: Kue mata roda dan dadar gulung. Di sini juga ada perkenalan bahan/bumbu, seperti jahe, cabe merah, blimbing wuluh, bawang daun, bawang merah, dan masih banyak lagi. Di sini saya juga dikenalkan peralatan hiding, di antaranya: dinner plate, dessert plate, bread and butter plate, compote dish, pudding bowl, rice bowl, cereal bowl, dan masih banyak lagi yang saya tidak sebutkan, dan juga saya diajarkan melipat guest napkin yang benar, dan juga diajarkan melipat 10 napkin lebih dalam waktu 10 menit. Dulu sih awalnya saya tahu sekolah ini dari kakak perempuan saya, karena pada saat dia kuliah dia bertemu dengan teman-teman yang lulus dari SMK Mater amabilis. Tetapi dia tidak tahu tempatnya dimana. Tetapi akhirnya SMK Mater Amabilis datang ke SMPku dan mempromosikan sekolahnya. Saya pun semakin mantap dan langsung membeli formulir pendaftarannya. Kemudian keesokan harinya saya mengembalikan formulir tersebut kepada pihak sekolah dan langsung disuruh ikut test masuk hari sabtunya. Dan pada sabtu saya mengikuti test di SMKK Mater Amabilis dan pada hari senin orangtua saya disuruh ke sekolah untuk membicarakan registrasi. Dan akhirnya saya pun masuk dan bersekolah di SMK Mater Amabilis Surabaya hingga sekarang. Kembali kecita-citaku, sudah saya ceritakan tadi bahwa cita-cita saya adalah menjadi koki dan membanggakan kedua orangtua saya. Saya akan berjuang lebih keras lagi dan belajar lebih tekun lagi. Dengan demikian saya bisa mencapai cita-cita saya, cita-cita saya yang ini memang benar-benar bulat. Disaat saya besar nanti saya akan meneruskan usaha orangtua saya, sebelum itu saya harus belajar menjadi koki yang handal. Setelah lulus SMK ini saya akan kuliah kulineri di Tristar Culinery Institute. Dan setelah lulus kuliah saya akan mengikuti master chef. Dan nanti di rumah makan orangtuaku akan terpajang foto + ijazah atau surat yang menyatakan Hendra surya putra lulus dengan nilai terbaik. Dan juga lulus OJT (On the Job Training) dengan kehadiran 100%. Dan itu semua cita-citaku. Sekarang saya akan menceritakan masa lalu saya saat berada di SD dan SMP agar cerpen ini menjadi 1000 kata lebih. Pada saaat saya SD saya bersekolah di SD Setia Budhi Gresik, tepatnya di jl. Dr Setia Budhi. Di sana hanya ada 1 kelas dari masing-masing angkatan, misalnya kelas 1 hanya 1 kelas, kelas 2 hanya 1 kelas dan seterusnya. Jujur disana saya bosan karena setiap tahun hanya bertemu dengan teman yang itu-itu saja, dan jika sudah mengenal teman yang itu-itu saja guru-guru pun telah mengenal murid 1 per 1. Begitu juga ketua kelas dan perangkat kelas lainnya, di setiap tahun yang dicalonkan oleh wali kelas adalah murid yang pernah menjadi perangkat kelas sebelumnya, jadi murid yang lain tidak diberi kesempatan untuk menjadi perangkat kelas, dan karena guru-guru telah mengenal murid 1 per 1 guru jadi memilih-milih dan tidak adil, bagi murid yang pintar murid tersebut dan disayang, sedangkan murid yang kurang pandai dikeduakan. Di SD ku dulu juga tidak ada yang namanya OSIS. Begitulah masa SD ku meski 6 tahun di SD tetap saja ceritanya hanya sesingkat itu. Sekarang cerita masa SMP. Pada saat saya SMP saya bersekolah di SMP Angelus custos atau biasa disingkat SMPK AC1. Di sana terdapat 7 kelas dalam 1 tingkatan. Pada awal saya sekolah disana saya tidak mengenal siapa-siapa. Teman-teman SD saya yang masuk AC1 hanya 14 orang. Tetapi untunglah saya masih ada kenalan atau teman SD sebab ada teman 1 kelas ku yang tidak memiliki teman SD 1 pun, jadi seperti diatas awan masih ada awan. Aku masih beruntung dari teman ku itu. Tapi sekarang kita semua berteman. Dan sampai sekarang masih terdapat komunikasi berlanjut. Nah di SMP ku itu sudah terdapat pengurus OSIS sebenarnya saya mau mendaftar masuk OSIS itu, tetapi pada saat itu pelajaran saya kurang sehingga dilarang oleh walikelas, dan akhirnya disuruh memperbaiki nilai agar kelas 8 bisa masuk Osis, tetapi pada kelas 8 nilai saya sudah meningkat tetapi ada sedikit masalah yang menjadikan saya tidak mengikuti seleksi Osis. Hampir setiap hari kita main sepak bola dilapangan pada saat istirahat maupun pulang sekolah. Di sana kami juga makan bersama saat istirahat bermain bersama kembali ke kelas bersama dan melakukan aktivitas yang lain bersama (kecuali mandi/buang air). Di kelas 9 saya mendapat teman-teman yang selama kelas 7 dan 8 belum kenal atau hanya kenal saja. Di kelas 9 kita jadi akrab, dan menjadi teman yang baik. Kita makan bersama di kelas bersama pelajaran bersama dan masih banyak lagi. Meskipun di kumpulanku tersebut terdiri dari 3 perempuan dan 3 laki-laki, tetapi kita tetap solid dan menjadi teman bahkan sesudah UNAS, sekarang kami telah berbeda sekolah semua, ada yang di SMK Sinlui, ada yang d SMA Unsur, di SMA Sanmar, ada di SMA Frateran, dan Seminari garum, tetapi kita tetap komunikasi dan ingin bertemu kembali pada saat liburan natal atau lainnya. Seperti sebentar lagi kami ingin bertemu lagi di Bazar frateran yang akan berlangsung di tanggal 16-18 Oktober ini. Kembali ke SMK, sebenarnya saya ingin menjadi pengurus Osis, tetapi entah mengapa saat ada vote berlangsung dan dihentikan dan akhirnya saya tidak terpilih, tetapi ya sudahlah apa mau di kata. Nah akhirnya sudah 1000 kata lebih dikit, saatnya saya untuk berpisah dan semoga yang membaca tidak bosan. Cerpen ini bersifat real dan tidak mengandung unsur humor. Demikian dari saya, maaf bila ada salah tulis atau yang lainnya, sekian terimakasih. Dan maaf juga karena saya bukan penulis novel atau cerita jadi saya tidak bisa menempatkan kalimat-kalimat dengan benar dan akhirnya menjadi alur maju mundur

Sunda

Abdi Hendra Surya Putra, tapi biasana kuring disebut ku réréncangan A Nama cun. Kuring umur 15 taun, tanggal lahir kuring di Gresik, Jawa Wétan. Abdi anak ka-3 ti duduluran. Kuring dititah ku guru ngadamel carita pondok (carita pondok) nalika dina liburan. Sareng carita pondok nyaéta ngeunaan cita-cita kuring. Nalika kuring di kelas 1, kuring ngagaduhan tujuan janten pilot, tapi pikeun sababaraha alesan nalika kuring di kelas 5/6, cita-cita kuring luntur, sareng dina kelas 7 sareng 8 nalika guru kuring naroskeun ngeunaan tujuan kuring. kuring. Kuring kakara ngiringan réréncangan kuring, anu janten dokter, tapi kuring kakara sadar sareng terang ngeunaan cita-cita kuring, nyaéta kuring hoyong janten koki / koki sareng neraskeun usaha kolot. Cara éta kuring asa reueus ku kolotna. Teras kuring asup ka SMP vokasional, Sakola Vokasional Materi Katolik, Surabaya, di Jl. Lotus 2B (caket bedah tanggal 10 Nopémber). Sareng kuring jurusan jasa katering anu cocog sareng nafsu sareng cita-cita kuring hoyong janten koki / koki. Di dieu kuring gaduh babaturan anu béda-béda sipat, aya sababaraha anu saé, aya anu biasa, sareng aya anu jahat. Éta sadayana gumantung ka urang ngadamel jalma. Salami semester ieu kuring parantos diajar kumaha mesek sareng ngiringan buah anu saé, abdi ogé parantos diajar cara motong sayuran kalayan leres.Sareng ogé telat diajar ngadamel muih khusus Indonésia, kalebet: Roda gulung roda sareng omelette digulung. Di dieu ogé aya bubuka bahan / rempah, sapertos jahé, cabé beureum, nangka, leek, bawang, sareng seueur deui. Di dieu kuring ogé diwanohkeun pikeun nyumput alat-alat, kalebet: piring dinner, piring dessert, roti sareng piring butter, kompote pinggan, mangkuk, mangkok sangu, mangkuk sereal, sareng seueur deui anu henteu disebatkeun, sareng kuring ogé diajar kumaha ngalipet napkin tamu bener, sareng diajarkeun ogé ngalipet 10 serbet langkung dina 10 menit. Mimiti kuring terang sakola ieu ti adi kuring, sabab nalika anjeunna kuliah na anjeunna tepang sareng réréncangan anu lulusan amabilis SMA di Vokasional. Tapi anjeunna henteu terang dimana éta. Tapi akhirna Sakola Sekolah Amabilis Vokasional sumping ka SMP kuring sareng promosi sakola. Kuring bahkan langkung nekad sareng langsung mésér bentuk pendaptaran. Teras dinten sabeulah kuring balik deui formulir ka sakola sareng langsung ka parantos ngadamel ujian asup dinten Saptu. Sareng dinten Saptu kuring nyandak ujian di Sakola Materi Vokasional sareng Aménis Senén sepuh abdi disarioskeun ka sakola pikeun ngabahas pendaptaran. Sareng akhirna kuring angkat ka sakola di Materi Vokasional Mater Amabilis di Surabaya dugi ka ayeuna. Balik deui dina impian kuring, kuring nyaritakeun yén tujuanana pikeun ngajadi chef sareng reueus ku kolot.Kuring bakal gelut leuwih keras sareng diajar langkung séhat. Ku kituna kuring tiasa ngahontal cita-cita kuring, cita-cita kuring téh leres-leres buleud. Nalika kuring dewasa kuring bakal neraskeun usaha kolotna, sateuacan éta kuring kedah diajar janten koki anu dipercaya. Saatos lulus di SMP vokasional ieu kuring bade diajar kuliner di Tristar Culinery Institute. Sareng saatos lulus sarjana kuring bakal ngiringan master koki. Sareng teras di réstoran sepuh abdi bakal ningalikeun poto + diploma atanapi surat anu nyatakeun Hendra Surya Putra lulus sareng sasmita pangsaéna. Sareng ogé lulus OJT (Dina Latihan Pakasaban) kalayan kahadiran 100%. Sareng nyaéta sadaya cita-cita kuring. Ayeuna kuring bakal nyarios baheula kuring nalika kuring sakola di SD sareng SMP janten carita pondok ieu janten langkung ti 1000 kecap. Waktu kuring sakola di SD, kuring angkat ka Setia Budhi Gresik SD, persisna di Jl. Setia Budhi. Aya ngan ukur 1 kelas ti unggal kelas, sapertos kelas 1 ngan aya 1 kelas, kelas 2 ngan ukur 1 kelas sareng saterasna. Jujur aya kuring bosen sabab unggal taun kuring ngan ukur pendak sareng babaturan éta, sareng upami kuring parantos terang babaturan anu sami, guru ogé terang murid kelas 1 ku 1.Kitu ogé presiden kelas sareng set kelas anu sanés, unggal taun ditunjuk ku guru homeroom nyaéta siswa anu parantos ngagaduhan kelas, janten murid sanés henteu dibéré kasempetan pikeun janten agén kelas, sareng margi guru parantos terang murid 1 per 1 guru. janten pikah sareng teu adil, pikeun murid anu pinter murid anu dipikacinta sareng anu dipikacinta, sedengkeun murid anu kirang cerdipna ditampi. Di sakola SD kuring ogé teu aya déwan mahasiswa. Éta kumaha sakola SD kuring sanaos 6 taun di sakola dasar carita na masih pondok. Ayeuna aya carita sakola tengah. Nalika kuring di SMP, kuring nuju Angelus Custos atanapi biasana disingget janten SMPK AC1. Aya 7 kelas dina tingkat 1. Dina awal sakola kuring di dinya kuring henteu terang saha. Babaturan sakola SD kuring anu asup AC1 ngan 14 urang. Tapi untungna kuring masih gaduh kenalan atanapi babaturan sakola dasar kusabab aya babaturan sakelas anu henteu ngagaduhan babaturan sakola dasar, janten sapertos méga aya méga. Kuring masih boga untung tina réncang kuring. Tapi ayeuna urang sadaya réréncangan. Sareng dugi ka ayeuna masih aya komunikasi anu diteruskeun.Ayeuna di SMP kuring parantos aya pejabat déwan mahasiswa. Kuring saleresna badé ngadaptar di dewan mahasiswa, tapi dina waktos éta pelajaran kuring kurang janten dilarang ku walikota, sareng pamustunganana disarioskeun pikeun ngaronjatkeun sasmita sahingga kelas 8 tiasa lebet dewan dewan siswa, tapi di kelas 8 kelas kuring parantos ningkat tapi aya masalah sakedik anu ngajantenkeun kuring henteu nuturkeun Pilihan Osis. Ampir unggal dinten urang maén bal di lapang sésana sareng saatos sakola. Di dinya ogé urang sasarengan dina waktos méréskeun ngahiji deui ka kelas babarengan sareng ngalakukeun kagiatan sasarengan (kecuali mandi / pooping). Di kelas 9 kuring ngagaduhan babaturan anu salami kelas 7 sareng 8 henteu terang atanapi ngan ukur terang aranjeunna. Di kelas 9 urang janten caket, sareng janten réréncangan anu saé. Urang dahar babarengan di kelas babarengan sareng pelajaran babarengan sareng seueur deui. Sanaos pertemuan abdi diwangun ku 3 awéwé sareng 3 lalaki, tapi urang tetep padet sareng janten réréncangan bahkan saatos UNAS, ayeuna urang gaduh sakola béda, sababaraha di SMK Sinlui, sawaréh di Elemental High School, di Sanmar High School, di Frateran High School, sareng Seminary Garum, tapi urang tetep komunikasi sareng badé patepang deui salami liburan Natal atanapi anu sanés. Pas kami badé patepang deui di Bajuaran frateran anu bakal lumangsung dina 16-18 Oktober.Balik deui ka Sakola Vokasional, saleresna kuring hoyong janten pangurus Pondok Pesantren Islam, tapi pikeun sababaraha alesan nalika hiji sora anu dilakukeun sareng dieureunkeun sareng ahirna kuring henteu kapilih, tapi henteu émutan naon anu kuring hoyong terang. Nya akhirna 1000 kecap parantos sakedik deui, waktos na pikeun kuring misahkeun sareng mugia anu maca henteu bosen. Carita pondok ieu nyata sareng henteu ngandung humor. Kitu ogé ti kuring, punten upami aya typo atanapi anu, hatur nuhun. Punten sareng punten kusabab kuring henteu nyerat novel atanapi carita janten kuring henteu tiasa nempatkeun ayat-ayatna leres sareng antukna janten aliran anu mudik

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)