Indonesia

HARDIKNAS Pendidikan tentu sangat penting, selain untuk melahirkan bangsa yang cerdas. Pendidikan bertujuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan ketrampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantab dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Sesuai dengan UUD No.2 1989. Pada tanggal 2 Mei, Indonesia menetetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional atau yang dikenal dengan HARDIKNAS untuk memperingati kelahiran Ki Hadjar Dewantara, pelopor pendidikan di Indonesia dan pendiri Taman Siswa. Ki Hadjar Dewantara adalah pahlawan yang dihormati sebagai bapak pendidikan nasional karena keberaniannya, beliau menentang kebijakan pendidikan pemerintah Hindia Belanda. Pada masa itu, hanya anak-anak kelahiran Belanda atau orang kaya yang diperbolehkan mengenyam bangku pendidikan. Tut Wuri Handayani ( di belakang memberi dorongan ) adalah filosofinya yang digunakan sebagai semboyan dalam dunia pendidikan di Indonesia. Untuk memperingati Hari Pendidikan Nasional, dilaksanakannya upacara bendera. Bukan hanya sekedar mengikuti upacara bendera saja, tetapi memaknai HARDIKNAS itu sendiri dengan cara mencerdaskan anak bangsa agar dapat memajukan dunia pendidikan Indonesia supaya menjadi bangsa yang cerdas. Kecerdasan perorangan tidak bisa menjamin bangsa yang cerdas. Ciri dari bangsa yang cerdas yaitu jika menghadapi persoalan atau masalah, maka mereka akan berfikir bagaimana menyelesaikan persoalan tersebut. Bukan mempermasalahkan persoalan, karena persoalan tidak butuh dipermasalahkan tetapi membutuhkan penyelesaian. Seringkali pendidikan Indonesia dikatakan para pakar yang seharusnya menjadikan manusia menjadi cerdas dalam kenyataanya tidak mencerdaskan manusia. Hal tersebut dikarenakan banyaknya masalah dibidang pendidikan dimulai dari sistemnya hingga masalah kecil seperti sarana dan prasarana. Beberapa contoh yaitu; masih banyaknya kunci jawaban UN yang beredar dan oknum yang terlibat didalamnya tidak ditindak dengan tegas, masih rendahnya kualitas pendidik, tidak meratanya penyebaran guru di seluruh Indonesia serta sarana dan prasana yang kurang memadai. Sering kali dikeluhkan didaerah terpencil di Indonesia, kekurangan guru serta bangunan yang sudah tidak layak pakai. Sebenarnya, sistem pendidikan yang dijalankan oleh pemerintah sangat bagus jika dilaksanakan dengan baik dan tepat sasaran. Kurikulum pendidikan yang diberlakukan juga tentunya sudah belajar dari pengalaman sebelumnya, akan tetapi alangkah baiknya jika kurikulum pendidikan itu ditetapkan dan dijalankan dalam jangka panjang. Mengingat banyaknya dampak bila mengganti kurikulum secara terus menerus. Dimulai dari bergantinya buku yang digunakan tentu menambah biaya untuk pendidikan, hingga masalah guru yang tidak mengerti akan kurikulum pendidikan itu sendiri sehingga kurikulum tidak dapat dijalankan dengan baik. Berdasarkan masalah tersebut, pendidikan di Indonesia masih memiliki banyak kekurangan. Oleh karena itu. Untuk membuat bangsa Indonesia menjadi lebih cerdas, tidak hanya memperbaiki sistem pendidikan saja. Akan tetapi dibutuhkan pendidikan karakter seperti penanaman sikap dan moral. Tanpa adanya pendidikan karakter, maka tidak terdapat jiwa dalam raga. Tetapi bukan berarti pengetahuan itu tidak lebih penting dari sikap dan moral. Terdapat sebuah kata bijak mengatakan, ilmu tanpa agama buta, agama tanpa ilmu adalah lumpuh, dan ilmu tanpa karakter adalah mati.

Sunda

HARDIKNAS Atikan pasti penting pisan, salian ti ngalahirkeun bangsa anu calakan. Pendhidhikan tujuan pikeun ngadidik kahirupan bangsa sareng ngembangkeun masarakat indonesia sacara utuh, nyaéta jalma-jalma anu percaya sareng sieun ka Allah swt sareng anu mulya, gaduh pengetahuan sareng kaahlian, kaséhatan fisik sareng spiritual, kapribadian anu sanggup sareng bebas sareng rasa tanggung jawab sosial sareng nasionalitas . Saluyu sareng Konstitusi 1945. tanggal 2 Mei, Indonésia ditunjuk dina Dinten Atikan Nasional atanapi anu katelah HARDIKNAS pikeun miélingkeun Ki Hadjar Dewantara, saurang perintis pendidikan di Indonésia sareng pangadeg Taman Siswa. Ki Hadjar Dewantara nyaéta pahlawan anu dihormati salaku ramana atikan nasional kusabab wanina, anjeunna nolak dasar pendidikan pamaréntah Hindia Walanda. Dina waktos éta, ngan barudak anu lahir di Walanda atanapi jalma anu beunghar diidinan diajar. Tut Wuri Handayani (balik méré dorongan) nyaéta filsafatna anu dianggo salaku motto di dunya atikan di Indonésia. Ngetan Hari Pangajaran Nasional, upacara bandéra diayakeun. Sanés ngan ukur upacara panji, tapi narjamahkeun HARDIKNAS sorangan ku ngadidik barudak bangsa supados maju dunya pendidikan di Indonesia janten nagara anu cerdas.Intelijen individu teu tiasa ngajamin hiji nagara calakan. Ciri khas hiji nagara anu calakan upami aranjeunna ngadangu masalah atanapi masalah, maka aranjeunna bakal mikir kumaha cara ngabéréskeun masalah éta. Henteu janten masalah, margi masalah éta henteu kedah janten masalah tapi peryogi solusi. Sering pendidikan Indonesia nyarios ku para ahli anu kedah ngajantenkeun manusa pinter dina kanyataan teu ngajar. Éta sabab aya seueur masalah dina widang pendidikan mimitian ti sistem kalebet masalah alit sapertos fasilitas sareng prasarana. Sababaraha conto nyaéta; Masih seueur kénéh Kunci jawaban UN dina sirkulasi sareng jalma-jalma anu aub teu direncanakeun, kualitas pendidik masih rendah, kateusaruaan dina nyebarkeun guru-guru di seluruh Indonésia ogé fasilitas sareng prasarana anu henteu cekap. Sering ngawadulkeun di daerah-daerah terpencil di Indonesia, kurangna guru sareng gedong anu henteu cocog deui dianggo. Sabenerna, sistem pendidikan anu diurus ku pamaréntah mangrupikeun saé upami dilaksanakeun saé sareng dina targét. Kurikulum pendidikan anu dilaksanakeun ogé tangtosna parantos diajar ti pangalaman sateuacana, tapi langkung saé upami kurikulum pendidikan didirikeun sareng dilaksanakeun dina jangka panjang. Dibikeun seueur dampak nalika ngarobih kurikulum sacara terus.Dimimitian tina robahan buku-buku anu dianggo, éta pasti nambihan biaya pendidikan, pikeun masalah guru anu henteu ngartos kurikulum pendidikan téa supaya kurikulum henteu tiasa dilaksanakeun kalayan leres. Dumasar kana masalah ieu, atikan di Indonésia masih ngagaduhan seueur kakurangan. Ku alatan éta. Pikeun ngajantenkeun masarakat Indonesia langkung saé, henteu ngan ukur ningkatkeun sistem pendidikan. Nanging, éta butuh pendidikan karakter sapertos sikep sareng budidaya moral. Tanpa pendidikan karakter, teu aya jiwa dina raga. Tapi éta henteu hartos yén pangaweruh henteu langkung penting tibatan sikap sareng moral. Aya kecap wijaksana nyarios, élmu tanpa agama buta, agama tanpa pangaweruh lumpuh, sareng élmu tanpa karakter anu paéh.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)