Indonesia

Pada masa kanak-kanak Pandawa dan Korawa, kekuatan Bima tidak ada tandingannya di antara anak-anak sebayanya. Kekuatan tersebut sering dipakai untuk menjahili para sepupunya, yaitu Korawa. Salah satu Korawa yaitu Duryodana, menjadi sangat benci dengan sikap Bima yang selalu jahil. Kebencian tersebut tumbuh subur sehingga Duryodana berniat untuk membunuh Bima. Pada suatu hari ketika para Korawa serta Pandawa pergi bertamasya di daerah sungai Gangga, Duryodana menyuguhkan makanan dan minuman kepada Bima, yang sebelumnya telah dicampur dengan racun. Karena Bima tidak senang mencurigai seseorang, ia memakan makanan yang diberikan oleh Duryodana. Tak lama kemudian, Bima pingsan. Lalu tubuhnya diikat kuat-kuat oleh Duryodana dengan menggunakan tanaman menjalar, setelah itu dihanyutkan ke sungai Gangga dengan rakit. Saat rakit yang membawa Bima sampai di tengah sungai, ular-ular yang hidup di sekitar sungai tersebut mematuk badan Bima. Ajaibnya, bisa ular tersebut berubah menjadi penangkal bagi racun yang dimakan Bima. Ketika sadar, Bima langsung melepaskan ikatan tanaman menjalar yang melilit tubuhnya, lalu ia membunuh ular-ular yang menggigit badannya. Beberapa ular menyelamatkan diri untuk menemui rajanya, yaitu Naga Basuki. Saat Naga Basuki mendengar kabar bahwa putera Pandu yang bernama Bima telah membunuh anak buahnya, ia segera menyambut Bima dan memberinya minuman ilahi. Minuman tersebut diminum beberapa mangkuk oleh Bima, sehingga tubuhnya menjadi sangat kuat. Bima tinggal di istana Naga Basuki selama delapan hari, dan setelah itu ia pulang. Saat Bima pulang, Duryodana kesal karena orang yang dibencinya masih hidup. Ketika para Pandawa menyadari bahwa kebencian dalam hati Duryodana mulai bertunas, mereka mulai berhati-hati.

Sunda

Dina jaman budak Pandawa sareng Kaurawa, kakuatan Bima henteu aya tandinganna sareng babaturanana. Kakuatan ieu sering dianggo pikeun ngagoda dulur-dulurna, nyaéta Kauravia. Salah sahiji Kauravia, Duryodhana, janten benci pisan ku sikap Bima anu teu sadar. Kebencian ieu tumuh gancang pisan yén Duryodhana dimaksudkeun pikeun ngabunuh Bima. Hiji dinten nalika Kauravas sareng Pandawa angkat di tempat walungan Gangga, Duryodhana nyayogikeun tuangeun sareng inuman Bima, anu sateuacanna dicampur racun. Kusabab Bima henteu resep curiga ka batur, anjeunna tuang tuangeun anu dipasihkeun ku Duryodhana. Teu lami saatosna, Bima pingsan. Teras awakna ditalian pageuh ku Duryodhana nganggo tangkal anggur, satutasna éta dibawa ka walungan Gangga ku rakit. Nalika rakit anu mawa Bima dugi ka tengah walungan, oray anu cicing di sakuriling walungan peck awak Bima. Ajaibna, racun oray ngajantenkeun panangkal racun anu didahar Bima. Nalika anjeunna sadar deui, Bima geuwat muka konci anggur anu dibungkus dina awakna, teras anjeunna maéhan oray-orayan anu ngagigit awakna. Sababaraha oray nyalametkeun diri pikeun pendak sareng rajana, nyaéta Naga Basuki. Nalika Naga Basuki ngadangu béja yén putra Pandu, Bima, parantos ngabunuh anak buahna, anjeunna langsung ngabagéakeun Bima sareng masihan anjeunna inuman ilahi.Inumanna diinum ku sababaraha mangkok ku Bima, sahingga awakna janten kuat pisan. Bima cicing di istana Naga Basuki salami dalapan dinten, sareng saatos éta anjeunna balik ka bumi. Nalika Bima sumping ka bumi, Duryodhana hanjelu kusabab jalma anu anjeunna bencong masih hirup. Nalika Pandawa sadar yén hatena dina haté Duryodhana mimiti bertunas, aranjeunna mimiti ati-ati.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)