Indonesia

Bima dalam Bharatayuddha Dalam perang di Kurukshetra, Bima berperan sebagai komandan tentara Pandawa. Ia berperang dengan menggunakan senjata gadanya yang sangat mengerikan. Pada hari terakhir Bharatayuddha, Bima berkelahi melawan Duryodana dengan menggunakan senjata gada. Pertarungan berlangsung dengan sengit dan lama, sampai akhirnya Kresna mengingatkan Bima bahwa ia telah bersumpah akan mematahkan paha Duryodana. Seketika Bima mengayunkan gadanya ke arah paha Duryodana. Setelah pahanya diremukkan, Duryodana jatuh ke tanah, dan beberapa lama kemudian ia mati. Bima dalam pewayangan Jawa Bima adalah seorang tokoh yang populer dalam khazanah pewayangan Jawa. Suatu saat mantan presiden Indonesia, Ir. Soekarno pernah menyatakan bahwa ia sangat senang dan mengidentifikasikan dirinya mirip dengan karakter Bima. Sifat Bima memiliki sifat gagah berani, teguh, kuat, tabah, patuh dan jujur, serta menganggap semua orang sama derajatnya, sehingga dia digambarkan tidak pernah menggunakan bahasa halus (krama inggil) atau pun duduk di depan lawan bicaranya. Bima melakukan kedua hal ini (bicara dengan bahasa krama inggil dan duduk) hanya ketika menjadi seorang resi dalam lakon Bima Suci, dan ketika dia bertemu dengan Dewa Ruci. Ia memiliki keistimewaan dan ahli bermain gada, serta memiliki berbagai macam senjata, antara lain: Kuku Pancanaka, Gada Rujakpala, Alugara, Bargawa (kapak besar) dan Bargawasta. Sedangkan jenis ajian yang dimilikinya antara lain: Aji Bandungbandawasa, Aji Ketuklindu, Aji Bayubraja dan Aji Blabak Pangantol-antol. Bima juga memiliki pakaian yang melambangkan kebesaran, yaitu: Gelung Pudaksategal, Pupuk Jarot Asem, Sumping Surengpati, Kelatbahu Candrakirana, ikat pinggang Nagabanda dan Celana Cinde Udaraga. Sedangkan beberapa anugerah Dewata yang diterimanya antara lain: Kampuh atau Kain Poleng Bintuluaji, Gelang Candrakirana, Kalung Nagasasra, Sumping Surengpati dan Pupuk Pudak Jarot Asem. Istri dan keturunan Bima tinggal di kadipaten Jodipati, wilayah Indraprastha. Ia mempunyai tiga orang isteri dan 3 orang anak, yaitu: Dewi Nagagini, berputera (mempunyai putera bernama) Arya Anantareja, Dewi Arimbi, berputera Raden Gatotkaca dan Dewi Urangayu, berputera Arya Anantasena.

Sunda

Bima di Bharatayuddha Dina perang di Kurukshetra, Bima janten komandan tantara Pandawa. Anjeunna perang nganggo senjata klub na anu pikasieuneun. Dina dinten terakhir Bharatayuddha, Bima merangan Duryodhana nganggo gada. Gelutna galak sareng panjang, dugi ka akhirna Kresna ngingetkeun Bima yén anjeunna parantos sumpah pikeun ngala pingping Duryodhana. Sacara instan Bima ngagayunkeun kleub na kana pingping Duryodhana. Saatos naksir pingpingna, Duryodhana murag kana taneuh, sareng saatos waktos anjeunna pupus. Bima dina pawayangan jawa Bima mangrupikeun inohong anu populér dina pawayangan Jawa. Sakali mangsa tilas présidén Indonésia, Ir. Soekarno kantos nyatakeun yén anjeunna bagja pisan sareng ngaidéntifikasi dirina siga anu mirip sareng karakter Bima. Watekna Bima gagah, mantep, kuat, mantep, nurut sareng jujur, sareng nganggap dulur sami, janten anjeunna kagambar henteu pernah nganggo basa lemes (krama Inggil) atanapi bahkan linggih di payuneun pangaturna. Bima ngalakukeun dua hal ieu (nyarios dina krama Inggil teras lungguh) ngan ukur anjeunna bijak dina lakon Bima Suci, sareng nalika anjeunna pendak sareng Dewa Ruci. Anjeunna ngagaduhan kakhususan sareng ahli maén gada, sareng ngagaduhan rupa-rupa senjata, diantarana: Kuku Pancanaka, Rujakpala Gada, Alugara, Bargawa (kampak ageung) sareng Bargawasta.Sedengkeun jinis-jinis sihir anu dipiboga nyaéta: Aji Bandungbandawasa, Aji Taplindu, Aji Bayubraja sareng Aji Blabak Pangantol-antol. Bima ogé ngagaduhan baju anu ngalambangkeun kaagungan, nyaéta: Gelung Pudaksategal, Pupuk Jarot Asem, Sumping Surengpati, Kelatbahu Candrakirana, sabuk Nagabanda sareng calana Cinde Udaraga. Sedengkeun sababaraha kurnia ketuhanan anu ditampi diantarana: Kampuh atanapi Poleng Bintuluaji lawon, Candrakirana Gelang, Nagasasra Kalung, Surengpati Sumping sareng Jarot Asem Pudak Pupuk. Pamajikan sareng turunan Bima cicing di kadipaten Jodipati, daérah Indraprastha. Anjeunna ngagaduhan tilu istri sareng 3 murangkalih, nyaéta: Dewi Nagagini, putra (gaduh putra nami) Arya Anantareja, Dewi Arimbi, putra Raden Gatotkaca sareng Dewi Urangayu, putra Arya Anantasena.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)