Indonesia

Tim Biru : Menyatakan dengan tegas mendukung penghapusan Ujian Nasional sebagai syarat kelulusan sekolah. Ketidakmerataan kualitas pendidikan yang ada di Indonesia, kita ketahui bahwa perbedaan antara fasilitas dan prasarana yang ada di Indonesia bagian barat dan yang ada di bagian timur sangat menyimpang. Indonesia mampu memunculkan kecurangan sistematis yang ada di sekolah. Jadi, siswa dengan sangat segera melakukan persiapan-persiapan yang curang dengan melakukan persiapan-persiapan negatif sehingga mampu menciptakan kecurangan yang sistematis Tim Kuning : Seperti yang kita ketahui, tujuan dari diadakannya Ujian Nasional yang pertama yaitu mengukur hasil belajar selama ini peserta didik atau siswa dan yang kedua adalah untuk mengukur seberapa siap negara provinsi kabupaten maupun sekolah tersebut agar para peserta didiknya menjadi siap untuk melaksanakan Ujian Nasional. Ketika hanya mengandalkan Ujian Sekolah secara lokal, para guru ataupun sekolah menyelaraskan kemampuan peserta didiknya dengan soal ujian yang diberikan. Hal itu tidak selaras dengan tujuan utama diadakan Ujian Nasional dimana itu untuk meningkatkan kecerdasan peserta didik secara luas atau general. Tim Biru : Ujian Nasional itu tidak adil disini karena hasil belajar siswa selama 3 tahun berbagai proses di lalui siswa hanya ditentukan oleh 4 hari. Lalu bagaimana perbandingan Mlmutu pendidikan antara kota dan desa? Dimana di desa, buku saja susah didapatkan sedangkan di kota, prasarana dan sarana sudah tersedia dengan baik dan mereka yang di desa harus mengimbangi kemampuan anak-anak yang di kota. Itu sangat tidak adil! Tahun 2009, dana yang dikeluarkan untuk Ujian Nasional sebesar 572 miliar dan pada tahun 2012 adalah 600 miliar. Coba teman-teman bayangkan ketika 600 miliar itu kita alokasikan ke infrastruktur pendidikan akan bagaimana lebih baiknya pendidikan di Indonesia ini ke depannya. Tim Kuning : Ujian Nasional bukan satu-satunya standar kelulusan tapi dipadukan dengan yang lainnya. Yakni, Ujian Sekolah. Seperti yang kita ketahui ujian nasional 60% dan ujian sekolah 40% dimana disinilah letak keadilan dari pemerintah. Mereka mengeluarkan keputusan untuk mengadakan Ujian Nasional, ini diimbangi oleh kegiatan-kegiatan yang lain. Diantaranya adalah kurikulum disamakan, metode pembelajaran disamakan. Jadi seluruh siswa di Indonesia mendapatkan perlakuan yang sama. Tim Biru : kita negara hukum yang harus menjunjung tinggi hukum di atas segalanya, kita harus menjadikan hukum sebagai panglima dan keputusan Mahkamah Agung nomor 2596 K / PDT /2008 sudah menegaskan bahwa Ujian Nasional di hapuskan. Jika ini masih dilaksanakan, kita sudah melanggar hukum kita sendiri, kita sudah menginjak-injak hukum kita sendiri, dan kita sudah tidak menghormati nilai-nilai hukum yang ada di Indonesia. Ini sama saja melanggar pancasila dan UUD 1945. Tim Kuning : Kenapa tiba-tiba Ujian Nasional di cetuskan secara revolusi? Karena kita melihat langsung negara Singapura dan negara Malaysia saja yang lebih kecil dari kita, yang merdekanya paling mudah dari kita, mereka bisa standarnya lebih tinggi. Kenapa? karena standar itu penting untuk menentukan kualitas.

Sunda

Tim Biru: Nagara pageuh ngadukung ngaleungitkeun Ujian Nasional salaku kaayaan kalulusan sakola. Kami terang yén bédana antara fasilitas sareng prasarana anu aya di Indonésia kulon sareng anu di beulah wétan pisan béda. Indonésia tiasa nyandak curang sistematis di sakola. Janten, siswa langsung pisan ngadamel persiapan curang ku ngadamel persiapan négatip sahingga nyiptakeun selingkuh anu sistematis Tim Konéng: Sakumaha urang terang, tujuan ngayakeun Ujian Nasional anu munggaran nyaéta pikeun ngukur hasil diajar murid dugi ka ayeuna sareng anu kadua pikeun ngukur sakumaha siapna nagara, kabupatén atanapi sakola, supados siswa siap ngalaksanakeun Ujian Nasional. Nalika ngan ukur ngandelkeun ujian sakola sacara lokal, guru atanapi sakola nyaluyukeun kamampuan muridna sareng patarosan ujian anu dipasihkeun. Ieu henteu saluyu sareng tujuan utama ngayakeun Ujian Nasional dimana pikeun ningkatkeun kapinteran murid sacara umum atanapi umum. Tim Biru: Ujian Nasional henteu adil di dieu kusabab hasil diajar murid salami 3 taun sababaraha prosés anu dilakukeun ku murid ngan ukur ditangtoskeun ku 4 dinten. Teras kumaha ngabandingkeun antara pendidikan Mlmutu perkotaan sareng padesaan?Dimana di kampung, buku sesah dipilarian, padahal di kota, prasarana sareng pasilitasna sayogi sareng anu di désa kedah tetep saé sareng kamampuan barudak di kota. Éta henteu adil! Dina taun 2009, dana anu dianggo pikeun Ujian Nasional jumlahna 572 milyar sareng di 2012 nyaéta 600 milyar. Coba bayangkeun, babaturan, nalika urang nyayogikeun 600 milyar pikeun infrastruktur pendidikan, kumaha pendidikan anu langkung saé di Indonésia di payun. Tim Konéng: Ujian Nasional sanés hiji-hijina standar lulus tapi digabungkeun sareng anu sanés. Nyaéta, Ujian Sakola. Sakumaha urang terang, ujian nasional 60% sareng ujian sakola 40% aya kaadilan ti pamaréntah. Aranjeunna ngaluarkeun kaputusan pikeun ngayakeun Ujian Nasional, ieu diimbangi ku kagiatan sanés. Diantarana aya kurikulum anu disaruakeun, metode pembelajaran anu disaruakeun. Janten sadayana mahasiswa di Indonesia kéngingkeun perlakuan anu sami. Tim Biru: kami nagara konstitusional anu kedah ngajukeun hukum di luhur anu sanésna, urang kedah ngajukeun hukum komandan sareng putusan Mahkamah Agung nomer 2596 K / PDT / 2008 parantos negeskeun yén Ujian Nasional dileungitkeun. Upami ieu masih dilaksanakeun, urang parantos ngalanggar undang-undang urang nyalira, urang parantos nginghak kana undang-undang urang nyalira, sareng kami henteu ngahargaan nilai hukum anu aya di Indonésia. Ieu sami sareng ngalanggar Pancasila sareng UUD 1945.Tim Konéng: Kunaon ujug-ujug Ujian Nasional dipicu dina révolusi? Kusabab urang ningali langsung Singapura sareng Malaysia, anu langkung alit tibatan urang, anu paling gampang janten mandiri ti urang, éta tiasa ngagaduhan standar anu langkung luhur. Kunaon sabab standar penting pikeun nangtukeun kualitas.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)