Indonesia

suatu hari, saat Tita sedang berjualan di taman kota ia dihampiri oleh teman temannya yaitu Mita dan Nadya “hahaha awas ada si miskin” ucap Nadya sambil tertawa “eh Tita, jangan lupa bayar uang untuk study tour ya. Mampu ga kamu?” tanya Mita “ya jelas engga, uang darimana. Hasil jualan aja paling cuman bisa beli permen” balas Nadya Tita tidak meghiraukan ucapan mereka, ia terus melanjutkan berjalan dan menawarkan dengan sopan kepada setiap orang yang ia lewati. “ih si miskin sombong banget” ucap Nadya sembari melirik sinis pada Tita. Tak lama kemudian, semua orang ribut membicarakan kedatangan penyanyi cilik yang sedang naik daun, ia adalah Delisa. Kabarnya Delisa akan datang untuk bernyanyi di sekitar taman kota sore ini. Tita begitu antusias mendengarnya, Tita sangat menyukai suara nyanyian Delisa. Ia ingin sekali bertemu dengannya. Tita pun melanjutkan berjualan sembari menunggu kedatangan penyanyi terkenal itu, Tita melihat ada seorang ibu yang sedang terlihat sedih. Kemudian dia mencoba mendekati dan mengajaknya mengobrol “ ibu kenapa? Apa bisa saya bantu? “ tanya Tita sambil mengusap punggung ibu tersebut “saya ingin memberikan anak saya hadiah ulang tahun, tapi saya tidak punya uang” jawab ibu Tita kemudian memberikan tiga bunga kertas kepada ibu itu “ ambil saja, sekarang ibu sudah punya hadiah ulang tahun untuk anak ibu “ ucap Tita tersenyum Ibu itu sangat bahagia, ia sangat berterima kasih pada Tita “ saya doakan agar jualan kamu laris ya nak, terimakasih banyak” ucap ibu tersebut “ sama sama, berikan salam saya pada anak ibu ya” ucap Tita Dari ujung sana terlihat anak perempuan seumuran Tita yang tersenyum melihat kebaikan yang Tita lakukan, anak itu kemudian menghampiri Tita

Sunda

Dina hiji dinten, nalika Tita nuju ngajual di taman kota, anjeunna didatangan ku réréncanganna, Mita sareng Nadya "Hahaha awas jalma miskin," saur Nadya bari seuri "Eh Tita, tong hilap mayar artos kanggo wisata belajar. Dupi anjeun tiasa? " tanya Mita "Leres, jelas henteu, artosna timana. Hasil ngajual ngan ukur tiasa mésér permén, "walon Nadya Tita teu malire kana kecap aranjeunna, anjeunna teras-terasan jalan sareng sopan nawiskeun ka saha waé anu anjeunna lalulus. "Euh, jalma miskin sombong pisan" saur Nadya bari neuteup sindir ka Tita. Teu lami, sadayana nyarioskeun ngeunaan datangna penyanyi alit anu nuju naék, anjeunna nyaéta Delisa. Kacarioskeun Delisa badé nyanyi di sekitar taman kota siang ayeuna. Tita sumanget pisan ngupingna, Tita resep pisan kana sora nyanyi Delisa. Anjeunna hoyong pisan pendak sareng anjeunna. Tita ogé neraskeun ngajual bari ngantosan panyanyi terkenal sumping, Tita ningali indung anu katingalina sedih. Teras anjeunna nyobian ngadeukeutan sareng ngobrol sareng anjeunna "Indung kunaon? Naon anu abdi tiasa bantosan?"Tanya Tita, ngusapan tonggong indung "Abdi hoyong masihan hadiah ulang taun ka anak kuring, tapi kuring henteu gaduh artos" walon indung Tita teras mikeun tilu kembang kertas ka indung "Candak waé, ayeuna anjeun ngagaduhan hadiah ulang taun kanggo murangkalih anjeun," saur Tita seuri Indung bungah pisan, anjeunna ngahatur nuhun pisan ka Tita "Kuring ngadoa supaya penjualan anjeun tiasa payu, putra, hatur nuhun pisan," saur indung "Anjeun sami, punten masihan salam ka murangkalih anjeun," saur Tita Ti tungtung aya, budak awéwé sakitar umur Tita seuri nalika ningali kahadéan anu dilakukeun ku Tita, budakna teras nyampeurkeun Tita.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)