Indonesia

“ hei, buganya sangat indah “ ucap anak perempuan itu “ Delisa?” tita sedikit berteriak karena ia sangat tidak menduga bahwa idolanya tepat didepan mata. “ apa aku boleh membelinya ?” tanya Delisa “tentu, ini aku berikan gratis untukmu” jawab Tita sambil memberikan 2 buah bunga kertas “ tidak, aku akan membayarnya. Ini ambilah” ucap Delisa seraya memberikan uang 50000 “tapi aku tidak punya kembalian” ucap Tita “ ambil saja, ngomong ngomong nama kamu siapa?” tanya Delisa “aku Tita, aku adalah fans mu” jawab Tita “ wah terimakasih Tita,kamu sekolah dimana?” tanya Delisa “sd pelita harapan, masih disekitar sini” jawab Tita “ oiya, aku tadi melihat mu memberikan bunga bunga kertas ini. apa kamu tidak takut rugi? Kamu juga kan butuh uang” tanya Delisa penasaran “sebagai manusia kita harus saling tolong menolong, membantu orang akan membuat hati menjadi tenang apalagi jika kita ikhlas. Aku tidak takut rugi karena aku yakin kebaikanku akan dibalas oleh Allah dan menjadi pahala untukku” jawab Tita tanpa ragu Kemudian Delisa mengenalkan Tita pada ayahnya, dan mereka berbincang sedikit mengenai kesibukan Tita setiap harinya yang berjualan bunga bunga kertas sepulang sekolah. Ayah Delisa merasa iba pada Tita, kemudian ayah Delisa meminta agar ia dan Delisa diizinkan berkunjung kerumah Tita “tapi rumahku tidak seperti rumah rumah dikota yang besar dan mewah” ucap Tita sedikit bersedih “tidak apa apa Tita, kita akan tetap pergi” balas Delisa Keesokan harinya saat Tita hendak berangkat untuk berjualan, ia melihat Nadya dan Mita yang sudah menunggunya di pinggir jalan “Tita, cepat bayar uang study tour. Ibu guru sudah memerintahkanku untuk mengambilnya darimu” ucap Mita ketus “iya, cuman kamu saja yang belum bayar” ucap Nadya “kalau tidak punya uang jangan ikut study tour dong!” seru Mita Tita sebenarnya sangat ingin ikut study tour. Tapi untuk saat ini uang yang ia kumpulkan hanya baru ada setengahnya saja “cepat, kamu mau bayar atau tidak” ucap Mita

Sunda

"Héy, bugna geulis pisan" saur mojang "Delisa?" tita ngagorowok saeutik sabab anjeunna leres-leres henteu nyangka yén idola na aya payuneun panonna. "Dupi abdi tiasa ngagaleuh?" tanya Delisa "Tangtosna, kuring masihan gratis ieu kanggo anjeun," saur Tita, mikeun 2 kembang kertas “Henteu, abdi bakal mayar éta. Candak, ”saur Delisa bari mikeun 50000 artos "Tapi kuring henteu gaduh parobihan," saur Tita "Candak waé, ku jalan saha nami anjeun?" tanya Delisa "Kuring Tita, abdi pameget anjeun" saur Tita "Wah, hatur nuhun Tita, dimana anjeun angkat sakola?" tanya Delisa "Dugi ka lampu téh diarepkeun, masih caket dieu mah" saur Tita "Oh enya, kuring ningal anjeun masihan kembang kertas ieu. anjeun teu sieun kaleungitan? Anjeun ogé peryogi artos, ”tanya Delisa panasaran "Salaku manusa urang kedah silih bantosan, ngabantosan jalma-jalma bakal nenangkeun haté urang, utamina upami urang tulus. Abdi henteu sieun kaleungitan sabab kuring yakin kahadean kuring bakal dibales ku Allah sareng janten hadiah pikeun kuring, ”waler Tita tanpa ragu Teras Delisa ngenalkeun Tita ka bapakna, sareng aranjeunna nyarios sakedik perkawis kahirupan Tita anu sibuk unggal dintenna ngajual kembang kertas saatos sakola.Bapana Delisa karunya ka Tita, maka bapak Delisa nyungkeun anjeunna sareng Delisa diidinan nganjang ka imah Tita "Tapi bumi abdi henteu sapertos bumi di kota ageung sareng méwah," saur Tita, rada sedih "Henteu kunanaon Tita, urang masih bakal angkat" walon Delisa Isukna nalika Tita badé angkat kanggo ngical, anjeunna ningali Nadya sareng Mita anu ngantosanana di sisi jalan. "Tita, gancang sareng mayar biaya wisata. Guru parantos nitah kuring nyandak éta ti anjeun, ”saur Mita pondok "Leres, ngan anjeun anu teu acan mayar" saur Nadya "Upami anjeun teu gaduh artos, tong nyandak wisata belajar, punten!" saur Mita Sabenerna, Tita hoyong pisan ngiringan ulikan wisata. Tapi pikeun ayeuna artos anu anjeunna kumpulkeun ngan ukur satengahna "Gancang, anjeun badé mayar atanapi henteu" saur Mita

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)