Indonesia

Film yang diarahkan oleh sutradara Fajar Bustomi dengan keterlibatan langsung dari sang empunya cerita, Pidi Baiq, membuat Dilan 1990 menjadi adaptasi yang cukup baik. Meski diakui sutradara ada beberapa adegan yang dipotong karena keterbatasan durasi, benang merah cerita tetap dapat diwujudkan. Terlebih, kisah Dilan 1990 sendiri memang sudah memiliki cerita yang kuat. Dalam hal ini, penulis naskah Titien Wattimena patut diapresiasi yang mampu membawa dialog di film tetap memiliki jiwa seperti di novelnya. Penggambaran kehidupan remaja di masa SMA pun masih terasa masuk akal. Dari tingkah nakal remaja yang membolos, berpakaian tidak rapi, memiliki konflik dengan guru atau teman sebaya dan lainnya. Peran Iqbaal yang sebelumnya sempat diragukan dan menuai banyak reaksi negatif terbilang cukup berhasil menjelma sebagai Dilan. Pada beberapa adegan, Iqbaal mampu ‘berbicara’ sebagai karakter Dilan dengan baik. Aksinya dalam bermain lakon setidaknya dapat diterima, meskipun pada beberapa bagian awal masih terasa kaku. Selain itu, akting Vanesha juga memberi kesan yang baik. Dia mampu membawakan karakter Milea sesuai ekspektasi. Ekspresinya sebagai remaja yang polos pun tidak berlebihan. Pendekatan untuk latar tahun 1990an digambarkan cukup pas dengan suasana kota Bandung yang masih sepi sebelum dipadati kendaraan. Namun sayangnya, riasan para pemain yang diceritakan masih siswa SMA itu menjadi kelemahan film ini. Riasan wajah pemain terlihat berlebihan dan tidak natural. Secara keseluruhan, film ini setidaknya terasa tepat untuk menjadi hiburan bagi para remaja dan masih dapat dinikmati untuk sekadar bernostalgia.

Sunda

Pilem anu disutradarai ku sutradara Fajar Bustomi kalayan langsung ngalibetkeun juragan carita, Pidi Baiq, ngajantenkeun Dilan 1990 adaptasi anu saé. Sanaos sutradara ngaku yén aya sababaraha adegan anu dipotong kusabab durasi terbatas, benang umum carita masih tiasa direalisasikeun. Malihan, carita Dilan 1990 éta sorangan parantos gaduh carita anu kuat. Dina hal ieu, panulis naskah, Titien Wattimena, kedah ngaapresiasi kusabab tiasa nyandak dialog dina pilem supados ngagaduhan jiwa sapertos dina novel na. Gambaran kahirupan rumaja di SMA masih asup akal. Tina kalakuan bangor nonoman anu pontong, dibaju henteu rapih, gaduh konflik sareng guru atanapi rakana sareng anu sanés. Peran Iqbaal, anu sateuacanna diragukeun sareng ngala réaksi négatip, cukup suksés ngajantenkeun dirina janten Dilan. Dina sababaraha adegan, Iqbaal sanggup "nyarios" salaku karakter Dilan ogé. Aksi dina maén sahenteuna tiasa ditarima, sanaos di awalna masih karasa kaku. Salain ti éta, lakonan Vanesha ogé ngajantenkeun kesan anu saé. Anjeunna tiasa nyangking karakter Milea sapertos anu diarepkeun. Ungkapanna salaku nonoman polos henteu digedéan. Pendekatan ka setting taun 1990an dijelaskeun rada pas sareng suasana kota Bandung, anu masih sepi sateuacan rame ku kendaraan. Tapi hanjakalna, makeup para pamaén anu dicarioskeun masih kénéh murid SMA nyaéta kalemahan pilem ieu.Paké-up para pamaén katingalina kaleuleuwihi sareng teu wajar. Sacara umum, pilem ieu sahenteuna raoseun janten hiburan pikeun nonoman sareng masih tiasa dinikmati ngan ukur nostalgia.

Persyaratan Layanan

Semua terjemahan yang dibuat di dalam terjemahan.id disimpan ke dalam database. Data-data yang telah direkam di dalam database akan diposting di situs web secara terbuka dan anonim. Oleh sebab itu, kami mengingatkan Anda untuk tidak memasukkan informasi dan data pribadi ke dalam system translasi terjemahan.id. anda dapat menemukan Konten yang berupa bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, hal-hal berbau seks, dan hal serupa lainnya di dalam system translasi yang disebabkan oleh riwayat translasi dari pengguna lainnya. Dikarenakan hasil terjemahan yang dibuat oleh system translasi terjemahan.id bisa jadi tidak sesuai pada beberapa orang dari segala usia dan pandangan Kami menyarankan agar Anda tidak menggunakan situs web kami dalam situasi yang tidak nyaman. Jika pada saat anda melakukan penerjemahan Anda menemukan isi terjemahan Anda termasuk kedalam hak cipta, atau bersifat penghinaan, maupun sesuatu yang bersifat serupa, Anda dapat menghubungi kami di →"Kontak"


Kebijakan Privasi

Vendor pihak ketiga, termasuk Google, menggunakan cookie untuk menayangkan iklan berdasarkan kunjungan sebelumnya yang dilakukan pengguna ke situs web Anda atau situs web lain. Penggunaan cookie iklan oleh Google memungkinkan Google dan mitranya untuk menayangkan iklan kepada pengguna Anda berdasarkan kunjungan mereka ke situs Anda dan/atau situs lain di Internet. Pengguna dapat menyisih dari iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi Setelan Iklan. (Atau, Anda dapat mengarahkan pengguna untuk menyisih dari penggunaan cookie vendor pihak ketiga untuk iklan hasil personalisasi dengan mengunjungi www.aboutads.info.)